Thursday, January 19, 2012

aku dan tabligh 2

Atas permintaan ramai(konon) kisah aku dan tabligh bersambung:


1985

Antara cerita-cerita awal yang aku dengar
(sebelum aku ikut serta)mengenai Jemaah Tabligh,
ialah tentang 2 orang ahli jemaah  mereka yang
ditembak mati oleh tentera Filipina di suatu sekatan
jalanraya. Mereka adalah As syahid Cikgu Zaki dan
Ustaz Abdullah. Jenazah mereka disemadikan disana.


Rupanya isteri Cikgu Zaki ini adalah sepupu aku
yang tinggal di Golok. Kak Ma isteri Cikgu Zaki ni
pernah tinggal bersama kami di Kuantan selama
beberapa bulan semasa dia masih remaja sekitar tahun 70an.
Aku masa tu masih di sekolah rendah.

Tapi aku tidak pernah berjumpa dengan Cikgu Zaki.
Aku cuma pernah berjumpa dengan seorang karkun
(gelaran mereka yang buat usaha agama) dari Filipina
yang hadir masa perkebumian beliau dan Ustaz Abdullah.

Karkun dari Mindanao itu aku jumpa semasa berada di markas
tabligh di Karachi. Dia cerita (dengan broken english yang teruk)
bahawa semasa perkebumian jenazah mereka ada beribu orang hadir
mengiringi. Dan asbab peristiwa kesyahidan mereka itu beribu orang
kristian di sana telah kembali pada islam. Subhanallah.

Tentu pulak ada antara kamu membuat telahan yang
aku ini ada darah keturunan dari Siam kerana ada
saudara-mara di sana. Tapi ramai orang lupa bahawa
wilayah selatan Thai termasuk Pattani dan Naratiwat
adalah sebahagian dari Negeri Kelantan suatu masa
dahulu. Sebelum campurtangan British memisahkan
mereka.

Dan rupanya baru aku tahu sebenarnya arwah emak
aku berketurunan Jawa. Ya. Mungkin ramai yang tak
tahu termasuk aku bahawa ada keturunan Jawa di
Kelantan. Cuma mungkin bahasa jawa mereka
dah ditewaskan oleh loghat Kelantan. Hah!

Dah keluar dari tajuk pulak!

Adakah aku patut jadi bangga sebab ada darah
Jawa mengalir dalam tubuh ini?
Masa kan. Kerana Allah telah berfirman
yang mulia antara kamu adalah Taqwa.

Semasa aku mula-mula berhijrah keKuantan
ditahun 1970 bersama famili, aku menjadi
bahan ejekan kawan-kawan dikampung
tempat kami sekeluarga menyewa dan
juga di sekolah. Disebabkan loghat Kelantan
yang aku bawa. Langsung aku berusaha
untuk menghilangkan loghat itu dari lidah
ini.

Sekarang Najihah Lee Abdullah
cina Kelantan ni pun tak percaya
pada mulanya aku berasal dari
Tanah Merah Kelantan. Tempat
asal beliau juga. Hingga aku terpaksa
membawa surat beranak untuk
aku buktikan.

Ok cukup. Kembali kita ke topik asal.

Selepas grad aku kerja menolong emak aku
berniaga digerai buah-buahan famili kami distesen
bas Kuantan. Semasa disini lah aku didatangi
oleh seorang yang telah menyampaikan
dakwah pada ku. Orangnya bercakap dengan
berhemah. Dia bercerita tentang agama dan
akhir sekali mengajak aku meluangkan masa
untuk pergi ke masjid Beserah setiap Sabtu.


Dia yang kemudiannya aku kenal sebagai
Khairi, seorang tentera di TUDM Kuantan.
Bila aku beritahu dia yang dialah orang
pertama yang buat dakwah padaku. Dia
cuma sebut, "Syukur Alhamdulillah."
Tapi dia sendiri telah lupa akan peristiwa
itu.

Menyampaikan dakwah pada siapa saja.
tidak kira masa dan tempat. Hingga lupa
pada siapa dia dakwahkan. Itu lah kerja
dakwah yang sebenar.

Banyak sangat peristiwa yang aku tidak dapat
lupakan semasa buat kerja agama ini.
Terlalu banyak. Terutama semasa keluar
di India, Pakistan dan Bangladesh.

Tapi apa yang lebih penting adalah
pengertian apa dakwah itu sendiri
yang telah dapat aku fahami.

Dakwah adalah suatu usaha yang
bermula dari kalimah Iman.

LAILAHAILLALLAH

Apabila kita menyebutnya dan
percaya akan dia, maka bermulalah
tugas dakwah itu sendiri. Mahu atau
tidak mahu.

Setiap kali kita mengajak orang kepada
kalimah ini. Seiap kali keyakinan dan keimanan
pada Allah akan meningkat. Asal saja niat
kita untuk dakwah diri sendiri.

Bila keyakinan kita bertambah. Amalan kita
akan bertambah. Bila amalan kita bertambah.
Nur pada dakwah kita akan bertambah.
Bila nur pada dakwah kita bertambah cahayanya,
orang yang mendengar dakwah kita akan
mudah menerima ajakan kita.

Maulana Ilyas r.a. yang memulakan usaha agama ini
lebih 50 tahun dahulu tidak pernah menulis walau
sebuah kitab. Tapi usahanya telah berjaya membawa
berjuta umat kepada Agama. Hingga sekarang jemaah
yang bermula dari orang-orang Mewat di India yang
rata-rata mereka adalah petani yang buta huruf, sekarang
telah bertebaran kesegenap muka bumi. Tiada satu jemaah
dibawah seorang amir yang bertebaran begitu besar dan
meluas dan begitu lama kecuali jemaah ini, dan ianya
melampaui batas sempadan, fahaman, mazhab,
aliran politik, adat, budaya yang berbeza.


Aku percaya Maulana Ilyas adalah Mujadid kurun
ke 20. Setiap Mujadid mengikut pandangan ulama-ulama
akan hanya dikenali dan diiktiraf oleh masyarakat
umum Islam hanya selepas 100 tahun kematianya.
Dan kalau ada antara kamu yang masih hidup 50 tahun dari sekarang
ingat lah kata-kata aku ini.

Dibawah ini adalah sebahagian kawan-kawan
aku yang aku kenal sebelum
dan selepas buat usaha agama.

1. Azlan. Classmate. Mengaku adik kepada Sting.
sama-sama start buat usaha. Sekarang off and on.
Solat 5 waktu di masjid.

2. Abdullah Jones. Rakan artist. Sama-sama start
buat usaha. Sekarang agak sejuk. Solat 5 waktu
di masjid.

3. Azizul. Classmate. Mula dapat hidayat lepas
tengok tsunami landa Langkawi. Masa tu sedang
main muzik di sebuah pub. Sekarang fultime
bilal masjid.

4. Hafizi. Classmate. Dapat hidayat lepas
kemalangan yang dahsyat yang mengorbankan
7 orang pelajar Malaysia di USA. Hanya dia yang
hidup dari 8 orang dalam sebuah kereta.
Sekarang masih sangat aktif. Seorang
ushawan yang berjaya.

5. Murad. Classmate. Kutu blues.
Hell Engine punya guitarist. Sekarang jadi Sufi.
Aliran radikal dalam Tabligh.

6. Razman. Classmate. Antara
member yang paling kuat kritik
Tabligh. Sekarang tak berhenti
buat dakwah. Manager petrol
station.

7. Kandar. Adik member.
Terbelah tangan tumbuk cermin
tingkap, bergaduh masa game
takraw Engine lawan Business
di ITM Shah Alam. Masih aktif
buat usaha. Ada kedai farmasi.

8. Nasar. Best friend adik aku.
Bekas 'doktor' berertukar
jadi warak.
Khidmat fulltime buat Masjid
Sri Petaling(Markas). Syahid
masa keluar 40 hari. Alfatihah!
Rindu sangat pada Nasar.

9. Achik. Bekas kutu romeo.
Dapat hidayat lepas kena tangkap
khalwat. Hadir mahkamah dengan
jubah dan kupiah. Buang kes asbab
solat hajat. Masih sangat aktif.
Seperti yang diduga berkahwin dua.
Isteri keduanya seorang Professor.

Dan ramai lagi mereka yang telah
kembali amal agama berkat adanya
usaha yang menyeru manusia kepada
Allah.

Katakanlah (wahai Muhammad): "Inilah jalanku (aku dan orang-orang yang menurutku) menyeru manusia kepada Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha Suci Allah (dari segala i`tiqad dan perbuatan syirik) dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain".

Surah Yusuf ayat 108 








p/s: jom siapa nak ikut aku keluar 3 hari(selepas bertahun tak keluar) raya cina ni.










.

9 comments:

Aishah Nur Hakim said...

"seperti yang diduga berkahwin dua!"


ok, nak cari boyfren tabligh la macam ni

haha

abuyusof said...

kat rajawali ada 4 org.. awk pilih je yang mana.. hehehe

SIM said...

Bopren tabligh Aishah? Be carefull what you wish for, you might get it all.. Hehe.. Maaf.. saya bergurau je Aishah.. :)

Keluar route mana enche? Semoga dipermudahkan perjalanan dan beroleh barakah dalam usaha mencari redha Ilahi.. :)

As said...

Wow, AJ tu dalam jemaah juga rupanya.
Wow, tak sangka. :)

Ada 4 orang kat Rajawali?
Tahu dua je, Dr Ali and AY :)

Salam untuk Ummu Yusof.

Sorry lambat sampai. Faham2 jelah seperti dalam status kat bukumuka. :)

Rindu semua orang kat Rajawali. :)

abu yusof said...

SIM

route Tg Api..
jemaah 'mandul' ni.. hehehehe

As

Insyallah..
harap awak sihat dah..

As said...

Kita insyaAllah okey je!

Allah tolong ^__^

~PENCHENTA~ said...

Apasal lambat baca yang ni? Haha.

Takpe lah.

Seronok ah baca. Baru baca dah seronok ye dak? ;)

Nurdaiela Yusup said...

Ibu saya sedang mencari keluarga as-shahid cikgu zaki..
Ayah saya adalah sahabat baik dan jiran beliau.. jemaah surau hitam seremban.
011 11212953

Nurdaiela Yusup said...

Ibu saya sedang mencari keluarga as-shahid cikgu zaki..
Ayah saya adalah sahabat baik dan jiran beliau.. jemaah surau hitam seremban.
011 11212953